Cerita Brader Ekon

Aku sampai di Guar Perahu. Port baik aku dan ayah aku repair ekon. Sebenarnya brader ekon ni takde lah close mana dengan aku. Tapi mungkin sebab setail aku ni macam abang abang kawasan, aku sama brader ekon ni jadi member.

Pemanduan 30 minit petang itu sangat mencabar kelakian ditambah dengan ekon yang punah serta panas di luar yang amat. Habis lencun satu badan. Panasnya sampai ke tahap aku rasa nak cabut ekon bilik mak aku taruk dalam kereta. Menyedari perbuatan tu satu tindakan yang bangang, aku tak jadi buat.

Dari jauh aku nampak dua tiga brader pomen sedang konon sibuk memunggah barang dari sebuah kereta masuk ke dalam bengkel. Serius tak patut kalau dilihat dari jarak dekat.

Aku matikan enjin kereta lalu turun.

"Bang, ni kereta saya ekon rosak la. Saya saspek ada bocor kat depan. Abang tengokkan kejap" sapa aku sambil mencucuh sebatang rokok.

"Buka bonet kasi aku tengok," balasnya ringkas.

Pap!Pap!

"Ah, paip ni bocor ni. Tengok ni,tengok kalau tak percaya," seraya menunjuk kepada salah satu paip ekon dengan bersungguh.

"Habis macam mana ni? Abang ada paip lain?Takkan nak pakai paip air ganti," aku cuba buat kelakar yang aku rasa tak kena dengan timing.

"Nasib kau baik. Aku ada satu spare. Nanti aku ambil."

Brader ekon pun berjalan masuk ke stor dan kembali semula dengan sebatang paip baru di tangan.

Selang 10 minit, brader ekon setel memasang paip tersebut.

"Eh, lain macam panjang paip dia bang. Memang jenis dia ke ni?" Tanya aku setelah kompius melihat saiz paip tu tak padan dengan gaya.

"Betul. Memang dia punya ni. Selalu abang pakai yang ni la. Lepas ni masuk gas, cun balik la ekon kau!" Balas brader ekon penuh yakin.

Tiga kali brader ekon cuba memenuhkan tangki gas, tiga kali juga gas keluar balik. Brader ekon mula jadi tak steadi.

"Eh, macam lain lubang skru dia tu bang. Tengok. Gas asyik keluar kat situ dari tadi," aku cuba menegur setelah yakin memang paip tu dari jenis yang berbeza.

"Bukan, gas ni abang saja kasi pressure lebih. Tu yang terkeluar balik," jawab brader ekon dengan ada sikit gagap.

Empat kali brader ekon buat benda sama. Kali ni brader ekon geleng kepala. Bukan sekali, banyak kali dia geleng.

"Eh esoklah kau datang balik. Abang rasa paip ni bukan kereta kau punya ni. Esok abang order yang lain," jelas dan sungguh bermakna.

Hari itu, brader ekon pulang ke rumah dengan muka yang lebam, tangan terseliuh serta seluar yang koyak sikit di lutut.







7 comments:

bact. said...

orang ekon rosak je tukar kereta baru mat

fadh leyanie said...

brader ekon nak tunjuk pro..tapi...haha

adam said...

kah kah. cam hape konfiden member tu. teruk juga keadaan dia. gua syak kena tibai ngan paip tuh.

ஜ miss klanika ஜ said...

tikus baiki labu . ehehehe

Anonymous said...

hawau punye brader ekon.kaki kencing jugak tu zek.jaga2.kasi tau sapa lagi pailang.

EZAN IDMA said...

tampo je

Ibnu Kassim said...

kah kah kah... ade tercirit x brader tu?

Post a Comment

ha komen, komen!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...