Mara ke depan

Ketika menyuap sisa terakhir nasi aku pada lewat petang semalam, fikiran aku langsung melayang akan hal sifat ingin majukan diri di kalangan orang banyak.

"Either you are moving foward or stay rigid by doing nothing,  the fact is you are still moving. The difference is you are actually moving backward," ujar seorang professor aku dalam kelas yang ramai orang nak dapat A tapi ramai juga tak datang kelas.

Justeru aku bangun dari kerusi duduk aku lalu berjalan menghadap ke belakang, dalam masa yang sama juga melangkah ke depan menuju sinki basuh tangan.

Bagi aku buat apa pening kepala pilih satu bila kita boleh makan dua-dua. Bukankah hidup ini adalah sebuah perjalanan membuat keputusan.



Read Users' Comments ( 4 )

Murah

Mengikut perspektif aku murah ini boleh berada di mana mana dan contoh paling dekat adalah aku sendiri iaitu murah hati.

Contoh murah kedua yang boleh diambil kira pula, ialah Am belia Rawang iaitu murahan.



Read Users' Comments ( 0 )

Sedih juga

Dalam dunia ni ada dua jenis manusia saja aku perati. Yang pertama jenis tak sibuk dan kedua jenis sibuk. Aku jenis sibuk.

Baik, aku temberang. Dua jenis tu adalah pakwe dan makwe saja.

Satu malam aku tengah sibuk ulangkaji apa yang patut nak buat modal borak pada masa depan. Sebelumnya aku ada minum air dalam satu kuantiti yang bergelen. Perasaan ingin kencing kuat secara tiba tiba.

Aku letak pen, kertas dan bingkas bangun dalam kadar yang pantas hendak ke jamban. Sambil bangun aku sempat buat gaya lipatan servis kuda siam.

Aku berjalan mengundur ke jamban supaya lebih rare diperhatikan. Di kanan aku ada katil, dan di atas katil ada member aku tengah runsing berpakaian tuala separas pinggang.
 
"Wuoi! Wuoi! Wuoi! Enko pahal enko?" Tegur aku dengan penuh kurang ajar.

"Aku tengah pening kepala nak kawin ni." Balas member aku dengan suara rendah.

"Pening pahal. Enko makan pulut la tu. Angin pening. Kahkahkah!" Balas aku dengan lebih kurang ajar.

"Serius aku tengah pening ni,"

"Ok paham. Cerita sikit pahal enko pening dengan kawin."

"Aku pening pikir tak ada sape nak kawin dengan aku." ujarnya sambil air mata bergenang.

Aku bergerak menuju pintu bilik dan terus terajang pintu pakai lutut dalam seminit sampai pecah berantakan.

Sejak dari itu tidak lagi kedengaran member aku runsing hal kahwin..





Read Users' Comments ( 4 )

Kembali

Rasa-rasa makan bulan dah aku tak update.



Read Users' Comments ( 0 )

Cerita Brader Ekon

Aku sampai di Guar Perahu. Port baik aku dan ayah aku repair ekon. Sebenarnya brader ekon ni takde lah close mana dengan aku. Tapi mungkin sebab setail aku ni macam abang abang kawasan, aku sama brader ekon ni jadi member.

Pemanduan 30 minit petang itu sangat mencabar kelakian ditambah dengan ekon yang punah serta panas di luar yang amat. Habis lencun satu badan. Panasnya sampai ke tahap aku rasa nak cabut ekon bilik mak aku taruk dalam kereta. Menyedari perbuatan tu satu tindakan yang bangang, aku tak jadi buat.

Dari jauh aku nampak dua tiga brader pomen sedang konon sibuk memunggah barang dari sebuah kereta masuk ke dalam bengkel. Serius tak patut kalau dilihat dari jarak dekat.

Aku matikan enjin kereta lalu turun.

"Bang, ni kereta saya ekon rosak la. Saya saspek ada bocor kat depan. Abang tengokkan kejap" sapa aku sambil mencucuh sebatang rokok.

"Buka bonet kasi aku tengok," balasnya ringkas.

Pap!Pap!

"Ah, paip ni bocor ni. Tengok ni,tengok kalau tak percaya," seraya menunjuk kepada salah satu paip ekon dengan bersungguh.

"Habis macam mana ni? Abang ada paip lain?Takkan nak pakai paip air ganti," aku cuba buat kelakar yang aku rasa tak kena dengan timing.

"Nasib kau baik. Aku ada satu spare. Nanti aku ambil."

Brader ekon pun berjalan masuk ke stor dan kembali semula dengan sebatang paip baru di tangan.

Selang 10 minit, brader ekon setel memasang paip tersebut.

"Eh, lain macam panjang paip dia bang. Memang jenis dia ke ni?" Tanya aku setelah kompius melihat saiz paip tu tak padan dengan gaya.

"Betul. Memang dia punya ni. Selalu abang pakai yang ni la. Lepas ni masuk gas, cun balik la ekon kau!" Balas brader ekon penuh yakin.

Tiga kali brader ekon cuba memenuhkan tangki gas, tiga kali juga gas keluar balik. Brader ekon mula jadi tak steadi.

"Eh, macam lain lubang skru dia tu bang. Tengok. Gas asyik keluar kat situ dari tadi," aku cuba menegur setelah yakin memang paip tu dari jenis yang berbeza.

"Bukan, gas ni abang saja kasi pressure lebih. Tu yang terkeluar balik," jawab brader ekon dengan ada sikit gagap.

Empat kali brader ekon buat benda sama. Kali ni brader ekon geleng kepala. Bukan sekali, banyak kali dia geleng.

"Eh esoklah kau datang balik. Abang rasa paip ni bukan kereta kau punya ni. Esok abang order yang lain," jelas dan sungguh bermakna.

Hari itu, brader ekon pulang ke rumah dengan muka yang lebam, tangan terseliuh serta seluar yang koyak sikit di lutut.







Read Users' Comments ( 7 )

Kita Merdeka

Bila perut sendiri dah kenyang, perut orang apa nak peduli. Awak hal awak. Saya hal saya. Kan kita dah merdeka?

Suara merdeka sudah tidak lagi sealir bunyi jiwa orang kita.



Read Users' Comments ( 3 )

dekat akhir puasa

Jam berdetik ke waktu 4.30 petang. Masyarakat Kulim umumnya jika tidak di ofis masing masing sudah pasti berpusu pulang ke rumah. Tak macam aku. Aku dah ada kat rumah.

Biasanya bulan puasa ni aktiviti siang aku agak terbatas. Walau terbatas aku cuba manfaatkan sebaik yang boleh dengan tidur sekejap sekejap dan tolong mak aku ke bazar.

Jadi untuk masih mahu jadi orang yang ada wawasan, aku melepak waktu malam. Melepak waktu malam ni perlu true dan bergaya. Jika diperatikan jenis lelaki keluar malam, rata rata memang bergaya tak patut. Kalau jenis keluar malam tak bergaya tu boleh kata baru nak up.

Jadi disebabkan betapa fokusnya aku beraktiviti di malam hari, aku lupa dah masuk puasa ke 25. Mungkin puasa ke 25 untuk aku kini. Jika hidup yang dulu mungkin baru puasa ke 15 ketika orang lain dah puasa 25.  Yang belen tu kira jahanam.

Bukan lupa itu sahaja, lebih mendebarkan, aku pun lupa membeli kelengkapan raya iaitu seluar dan baju baru. Benda macam ni buat aku baran betul. Macam mana aku nak beraya rumah makwe? Macam mana makwe nak pandang aku dua tiga kali tak kelip? Macam mana? Macam mana?

Aku pun ambil masa berfikir. Makan masa juga aku berfikir. Aku berfikir dan bertenang. Selang seli aku buat. Fikir dan tenang dan kembali fikir. King tak patut aku bab bab berfikir secara deep ni.

Sejenak berfikir, aku berbisik pada diri aku sendiri.
"Ah tak perlu seluar dan baju baru untuk impereskan orang kampung. Bukankah dengan melihat aku sahaja orang banyak sudah pasti imperes?"

Dah la, aku nak mandi.






Read Users' Comments ( 6 )

Makwe Mydin

Aku memandu kereta Perdana sepupu aku dengan penuh baik. Dalam baik tu aku mengaku ada juga sikit rasa eksen. Mana tak eksen, bukan senang nak pandu Perdana enjin mitsubishi. Ekzos jenis perang. Tapi perang dia bukan jenis perang besar. Setakat perang mulut macam tu la lebih kurang.

Sebelum sampai ke tol Ayer Keroh, aku pun singgah kejap kat Mydin Kota Fesyen. Entah ape pesen nama kawasan aku pun heran. Cuba bayang kalau aku abang long kawasan tu macam mana. "Gua abang kawasan Kota Fesyen" aku rasa mahu berlinang air mata tergelak. Tak ada bunyi komunis langsung macam tu punya nama.

"Acap pi tengok sat aiq ka ropok pa ka buat bekai." kata aku steadi kepada Acap sepupu aku. Acap mengangkat kening tanda faham. Sambil tu aku lekas lekas masuk parking di bahagian tepi banggunan. "Oops, spek rayban jangan lupa beli," kata aku menambah order. Acap angkat kening dua kali tanda dua kali faham.

Semakin lama semakin laju gerak kaki Acap menuju ke dalam. Nyaris aku ingat laju itu akan sampai ke tahap berlari. Mujur Acap masih tahu menjaga nama baik keluarga di tempat orang. Dia kembali berjalan ringkas.

Aku pun mengeluarkan sebatang rokok dari kotak Dunhill dan menekan butang tingkap di sisi pintu. Melurut laju tingkap kereta turun. " Tingkap jenis bagus ni." bisik aku. Maka bersepah lah asap keluar mengikut halaju hembusan aku ke luar tingkap. sekali sekala ada bentuk O. Ada asap yang dari hidung ada asap yang dari mulut. Nikotin perlahan lahan meresap ke badan, selesa.

Dari alis mata, aku notis ada sekujur badan di sebelah kiri penjuru depan kereta. Sekali pandang nampak macam makwe. Aku lekas lekas betulkan postur badan ke kedudukan yang hensem dan boleh diterima pakai. Kepala aku goyangkan sedikit tapi tidak melampau sangat seolah sedang mendengar muzik sedap agar nampak lebih cool.

Dari lokasi depan, makwe tersebut cuba menghampiri pintu kereta. gayanya seolah terhendap hendap. Aku cuba fokus kepada bodi lenguej nya. Dari pergerakan bahu, membawa ke lenggok kaki dan kembali ke struktur leher. Kompiden aku seraya mencapai tahap paling dashat.Sah. Aku yakin dan Kompem ini bukan makwe tapi sebenarnya pondan. Aku tekankan di sini, pondan.

Aku dari dulu tak berapa nak in dengan pondan atas sebab sebab pribadi. Mampos lah kalau orang nak cakap aku tak kolumpo pun mampos lah. Pondan ini bagi aku adalah satu jenis kejutan budaya yang sangat kodi. Orang yang kodi tak patut je jadi pondan zaman sekarang tahu. Aku rela kentut berbuih daripada kena pewit sama pondan.

Tersengih sengih macam unta pondan tersebut memandang aku. Entah nak sengih sangat ke mende pondan ni aku tak tahu. Laju aku mencapai telefon bimbit dan membuat seakan mendail nombor. Pondan tadi betul betul di pintu kereta depan penumpang. Gaya dia ingin menegur ,aku pun bersuara ke telefon. "Mana enko? Hah? enko begaduh dengan sape? fak la enko ni. Enko tunggu aku sampai.Sabo! Sabo!," dengan pantas aku menolak tombol ke gear D dan keluar dari kotak parking tanpa peduli babi dan anjing kepada pondan terbabit.

Berpeluh Acap mencari kereta. Mujur bau perfume badan masih pekat. Acap pun tergelak bagai orang gila bila tahu hal sebenar selama 20 minit. Tak cakap banyak terus aku sepak peha dia tiga kali.






Read Users' Comments ( 11 )

Harapan tingkatan tiga

Aku berada di tingkatan tiga sekitar tahun 2002 kalau tak salah. Sebagai pelajar yang datang kelas tapi duduk belakang, cikgu sering memandang aku dengan dahi berkerut. Tak cukup berkerut, urat kepala pun bantai naik sekali. Tapi aku akan pandang cikgu balik dengan dahi yang berkerut dan berurat urat juga. Begitulah. Kami saling pandang memandang selama 10 minit dalam kelas 3 Ungku Omar.

Menjadi kemestian bagi seorang yang bertingkatan tiga mahu skor 8A. Walaupun ujian bulanan nak dapat 4A pun bernanah buntut, kami peduli apa nak jerit, " Lapan A impian kami. Kami mampu!". Begitulah bunyi bentuk laungannya masa perhimpunan pagi. Entah sapalah yang kasi idea ayat macam tu. Tak kreatif langsung. Bagaimanapun, aku setuju rasa kompiden yang tinggi tu menebal selepas beberapa ketika. Biasanya kompiden itu kekal sehingga 15-20 minit sahaja sebelum kembali jahanam.

Untuk memastikan aku dan rakan rakan memperoleh keputusan yang power, para guru juga membuat satu rangka rancangan jangka pendek yang power untuk kami. Paling aku tak boleh lupa ketika kami diminta menyuarakan kemahuan kami dari segi sistem pembelajaran dan infrastruktur sekolah. Bila disebut infrastruktur sekolah, maka sepantas kilat budak kelas aku kasi idea yang boleh buat cikgu rasa nak tunjal je meja guru tu,

"Pasang lif kat hostel la cikgu,"
"Kita pasang tibi setiap kelas!"
"Kasi kontrak dewan makan ke KFC okay gak cikgu,"
"Saya rasa sehari tu kita buat murid ajar cikgu, cikgu pula jadi murid, amacam?

Masa tu aku tak berapa nak paham maksud demokrasi tu sangat. Kaset Toxicity pun beli yang lokel punya, jadi semangat rebel nak menggubal sistem tu belum kuat. Bagi aku, bukan masanya lagi untuk kami merubah corak arus perjalanan sesuatu sistem itu. Kami belum cukup ekselen dari segi nolej untuk kasi idea yang betul betul boleh bawa ke tengah. Undi ketua darjah pun pakai sistem angkat tangan lagi, mende gitu kan.

Maka bagai nak gila lah seluruh tingkatan tiga memikirkan hal ini. Ada yang membuat rujukan di perpustakaan, berbincang secara meja bulat, Memeras ugut junior kasi idea, merangka lakaran peta minda, dan yang mana jenis suka tiru kerja rumah makwe tu ,akan duduk dalam kelas dan berborak samada keluar pekan naik bas ke naik prebet sapu masa outing.
 
Time tu aku dah mengamalkan pemikiran lateral. Apa yang aku pikir ni biasanya kalau tak macam usahawan pun ada la sikit macam perdana menteri. Lagipun, masa tu mood aku tengah sedap. Jadi bila mood tengah sedap, idea juga pasti mengagumkan. Mengagumkan bagi aku adalah kagum sehingga mencapai tahap bila baca boleh naik meluat dan loya ibu mengandung. Lalu, aku pun mengoyak muka surat belakang buku Kemahiran Hidup. Prinsip aku, soal hidup ni kalau tak mahir baik tak payah hidup. Jadi memang aku selalu kena maki dek Cikgu Halim kerana kenipisan buku tulis Kemahiran Hidup tersebut.

Aku pun meminjam pen sama makwe meja sebelah., "Kalau boleh pen kilometriko la," rayu aku dalam nada melankolia. Pen Kilometriko ni bukan apa. Bukan main sedap kalau menulis pakai pen tersebut. Kadang kadang sedap sangat sampai rasa nak jilat dakwat pen Kilometriko tu tahu.

  • Pasang ekon la cikgu. Cikgu harus tahu suhu persekitaran yang rendah menjana corak pemikiran yang bagus.
  • Pasang karpet dalam kelas. Mungkin nampak macam ada can baring baring dalam kelas.Bukan cikgu,bukan. Kalau dan pasang ekon, tak cun la tak pakai alas. Pernah cikgu tengok kereta jenis ekon tak pakai karpet kereta? Pernah?
  • Tukar-tukar kelas. Dah bukan zaman cikgu pelajar belajar di dalam satu kelas yang sama. Cikgu tengok la universiti. Mana ada pakai satu kelas je. Tukar-tukar kan? Tengok la camana pergi budak universiti,amacam?
  • Komputer bagi setiap kelas. Kalau boleh kasi ram tinggi sikit la. Baru berdesup loading Microsoft Word.

Ada lagi la beberapa isi yang aku sendiri pun lupa. Maklumlah dah 10 tahun pun cerita ni. Tahun lepas, aku ada la juga tanya junior apa update sekolah. Dan, haram satu bende aku tulis takdenye sekolah buat.

Kalau aku tak berfikiran seperti seorang usahawan, dah lama aku karate tengkuk budak junior tu.






Read Users' Comments ( 5 )

Malam! Gelap.

Dah dua jam aku menggelisat di katil. Kanan tak kena kiri pun tak kena. Tak jumpa jumpa posisi yang bagus. Masa tu lah aku rasa ergonomik tilam aku ni perlu dirombak. "Dalam usia begini aku seharusnya tidur bersama isteri," bisik aku dalam hati. Buntutlah.

"Hidup ni ibarat kentut. Ada kala celaka baunya ada kala tiada bau," falsafah aku seorang tanpa motif. Aku mengangguk setuju dengan diri sendiri.

Kemudian aku diheret jauh ke dalam gelap mata yang menutup. Semakin lama semakin ke dalam. Akhirnya aku lena dibuai aksi Maria Ozawa dan Kira Kener.



Read Users' Comments ( 1 )

Kisah kedai mamak.



Ketika tahun akhir aku menuntut di Melaka, hubungan aku dan member seangkatan masih utuh. Kami masih lagi melepak di kedai yang sama, berborak benda yang sama dan kadang kadang mengenyit mata pada makwe yang sama. Yang bezanya cuma ada yang dah pandai buat rambut lurus di salun dan mula mengutuk member yang rambut kerinting.

"Aku rasa sepanjang empat tahun sini aku tak pernah pergi awal kelas." getus Ekram Faiz sambil muka menahan panas teh tarik yang baru dihirup. Masing masing memandangnya penuh inzal.

"Ah kau asal tiap awal sem mesti cita cita macam Fakri Saarani boleh buat gol. Kompiden. last last jahanam," balas Ajis dalam nahu Terengganunya sambil kaki diletak atas meja penuh biadap.Ajis ni dulu betul skinhead tak patut. Tapi tak lama. Lepas tengok cermin bagaimana celakanya rupa dia menyarung but doc mart, dia mula jadi budak belajar dan dalam diam layan lagu Ramlah Ram.

Keadaan senyap seketika.Aku rasa senyap sebeginilah yang dipanggil malaikat lalu.
"Aku setuju. Aku rasa macam esok kita patut pergi kelas awal.Aku pun dah beli kotak pensil baru. Cuma kalkulator tu je aku tak tahu sapa punya," Balas Rahmat Hashim memecah sunyi suasana. Kami angguk serentak beberapa kali percaya tak percaya Rahmat dah beli kotak pensil baru.

"Okay okay. Esok sapa sapa bangun awal dia mestilah menelefon sapa sapa. Dan sapa sapa yang ditelefonnya mestilah pula menelefon sapa sapa yang lain. Dan jika proses telefon itu terhenti di situ ,maka tahulah kita sapa yang buat dajal dan sapa yang kita patut tinggal masa nak tengok wayang nanti,amacam? " aku kasi idea yang boleh dikira padu dan menyengat. Ketika itu memang palat rasanya kalau member tengok wayang tak ajak. Tak ajak boleh terima lagi. Tapi pahal nak cerita sampai ke ending time lepak?

Setelah itu kami pun pulang dengan masing masing berfikir isu nak bangun awal. Boleh jadi gila memikirkan hal bangun awal ni. Aku sampai cari video youtube masa tu nak tahu cara bangun awal. Sebelum tidur aku dah set jam komputer siap pilih bunyi bom lagi. Biasanya bunyi bom ni tak mengecewakan. Mencarut carut terkejut aku bangun bila dengar alarm bom sebelum pada ni.

*******
Sedar sedar aku tengok jam dah pukul 11 pagi. Kelas sepatutnya jam lapan. Aku pun tak tahu siapa, bila dan mengapa alarm bom aku dimatikan. Dalam mata yang berat nak dibuka aku menggagau gagau muka tilam mencari telefon. " Peh. Nasib baik tak ada budak kol" kata aku dalam hati dan kembali sambung tidur dengan tenang.

Sejak hari itu kami berjanji tidak lagi berborak hal bangun awal dan mesti pergi tengok wayang sama sama.




Read Users' Comments ( 3 )

Baran Lampu Isyarat



Kebelakangan ni aku sering mandi lewat petang. kadang tu terlajak sampai ke pagi minggu depan. ceritanya tadi, aku mandi dalam area maghrib. aku ada job sikit nak ke Penanti. Tak jauh Penanti dari Kotaraya Kulim yang serba moden ni. Walaupun dekat, personaliti tu harus aku dahulukan. Tak bagus rasanya kalau makwe tengok jagoan 4x100 meter macam aku ni keluar ,baju tak masuk ke dalam.

jadi selepas rasa dah cukup padu dressap, aku menjengah ke luar pintu. "Nampaknya bermotor lagi aku ke Penanti malam ni. "bisik aku sendiri setelah maklum hanya sebuah motor di parkir rumah. Biasanya aku lebih suka menunggang Ducati Monster aku.Tapi sebab aku kasi free je kat member minggu lepas, jadi tinggalah modenas Kriss. Apalah sangat Ducati Monster tu nak dikirakan dengan brotherhood kami. Bagi aku, kalau dah hensem tu, naik lori duduk tempat isi barang pun makwe pandang.

Setelah ketatkan keledar, test signal okay tak okay, mencabut side mirror belah kiri dan melambai lambai tangan ke jiran sekeliling, aku pun terus memecut dengan kelajuan 180km/j. Untuk mengekalkan kelajuan ini ke Penanti, aku memandu secara mendap rapat ke hadapan. Gaya ni aku ceduk dari mereka di Cup Prix kaca tibi.

Dalam 10 kali kerdipan mata, aku pun tiba di persimpangan lampu isyarat Jalan Mengkuang. Oleh sebab member aku abang long kawasan tu, aku tak was was untuk terus ke baris hadapan sambil menrem-rem minyak dengan kuat sekali dan penuh yakin. Di belakang aku ada sebuah kereta jenis Wira. Setiap kali aku toleh ke belakang, brader tu terus pandang ke kanan lalu membetulkan cermin sisi. tiga kali aku toleh tiga kali dia betulkan cermin "Goyang tengok aku la tu.Kehkehkeh" ketawa aku dalam hati bangga.

Ketika itu lampu isyarat sedang merah. Sebangsat bangsat aku,aku jenis tak langgar lampu merah. Tapi kalau tak letak tangan atas bahu masa perhimpunan tu adalah juga dulu.

Dalam pada itu, datang seorang brader berjaket hitam, selipar jepun dan seluar jeans jenis kaki hantar alter bagi kecik menunggang honda petak di sebelah. Lagak tak ubah macam nak ajak aku race. Mujurlah aku berpegang kepada prisnsip alang alang main motor biar sampai belumba di Litar Sepang. Maka aku abaikan saja brader tu di sebelah.

Entah di mana silap lampu isyarat ,dari merah tadi bertukar kuning. Mula aku fikir ni mesti job hekes macam dalam cerita tu. Jenis aku tak mudah cemas. Aku ada juga belajar hek sikit sikit. Jadi aku terus duduk dalam posisi bersedia. Selepas 10 saat lampu masih kuning. Aku dan pemandu lain di situ sangat keliru. Kami berpandangan sesama sendiri. Iklim di situ bertukar hardkor. Masing masing jadi bangang.

Tiba tiba brader sebelah aku membuat tindakan yang drastik. Sambil menekan pedal gear dan memulas minyak sepuas hati dia terus memecut ke hadapan sambil wili. Kami semua di situ perati saja dengan membuat mata helang. Dalam empat tiang wili, brader tu kembali memandu seperti biasa. Masing masing melurut nafas lega. "Jenis baran ke lampu isyarat rupanya," sapa aku kepada brader wira di belakang lalu kami pun ketawa sehingga lampu isyarat hijau.

Sekembalinya aku di rumah, Aku membuat panggilan kepada Khairy Jamaluddin memaklumkan akan hal yang serius ini. "Khairy, enko patut tahu trafik light rosak ni boleh menimbulkan panik orang banyak. Enko passing la pesan aku ni ke parlimen ye," kata aku mengakhiri perbualan di telefon.




Read Users' Comments ( 0 )

Gua dan tiang belakang rumah

Sebagai seorang lelaki umur tak cecah 30 lagi, bangun tidur tengah hari ni dah lama gua main. Tambahan hari ni hari Ahad. Tak lengkap hidup seorang rokes sosialis jika Ahadnya bermula seawal jam lapan. Dengar nasihat gua kalau nak pergi jauh. Ahad jangan bangun awal.

Sedang serius angin kipas menghala celah kain pelikat gua, ayah gua kejut. " Hoi mangkit! hang nak kena cat tiang nu. Pakcik Rahman mai dah." bentak beliau dalam suara Stone Cold. Ayah gua ni pun satu. Tak nak kasi muka. Kalau kasi gua seminit dua lagi, dapat gua tengok muka makwe atas vespa dalam mimpi tadi.

Gua mangkit salin kain. Apa kata jiran pula nanti, tengok pakwe hensem lepasan universiti macam gua tidur pakai kain pelikat. Mana gua nak letak muka. Kurang kurang pakai pijama lengkap atas bawah dan selipar bulu bilik. Baru orait dengan gua dan nampak tidur bilik ekon.

Selepas bertungkus lumus mengecat lapan tiang, gua puas hati. Ayah gua dan Pakcik Rahman juga turut bangga dengan hasil tangan gua. Lantas Pakcik Rahman pun memberi idea yang gua rasa di tahap geliga, "Apa kata hang buat bisnes cat muka time bola? Pakcik rasa hang okay". Gua pun angguk tanda setuju lantas berlari-lari masuk bilik malu.



Read Users' Comments ( 1 )

Gua dan Reaktor Nuklear

Beberapa hari lepas gua ada baca di majalah akan hal Proses dan Operasi reaktor Nuklear. Sebenarnya banyak pro dan kontra jika sesebuah negara ada keinginan membangunkan reaktor nuklear kalau lu nak tahu.

Gua pun ambil masa satu hingga dua jam membuat sedikit sebanyak kajian yang berasaskan dari lima konsep iaitu '4W dan 1H'. Taraf kajian yang berlandaskan konsep ini hanya untuk operasi yang berprofil tinggi sahaja dan tak semua mampu fikir.

Tambahan, tak ramai anak melayu kita macam gua mampu memotivasikan diri membuat kajian sebegini.

Setelah selesai membaca Wikipedia dan Yahoo answer, gua pun merojer orang kampung mana yang patut untuk membuat satu perbincangan meja bulat. Isu yang gua bangkitkan adalah "Membina Reaktor Nuklear di Kulim". Semoga usaha murni gua diperkenan umum dan tidak mendapat tentangan dari sudut politik.



Read Users' Comments ( 1 )

Gua dan gearbox

Setelah makan tahun lamanya, enjin kereta gua dikenal pasti perlu diperbaiki mana yang patut. Untuk tidak mahu semak rumah dan mendengar leteran dari ibu gua, gua ambil keputusan menanggalkan enjin di bengkel dan membawa pulang gearbox semata.

Bukan apa, gua ingat nak bikin kat bengkel lain gearbox ni. Dengar cerita budak yang dah lama main kereta kat bandar,  Zaim RS lagi power kalau bab barai gearbox. Entah lah, gua pun bukan kenal rapat dengan budak tu.

Setelah tiga hari, ayah gua sound " Hang nak bubuh sampai tahun depan ka gearbox kat sini?". Gua diam pandang cermin muka. "Satgi orang balaih baru hang ada akai. Angkat, ubah." tambahnya sambil menghidupkan enjin kereta. Sebagai tak nak jadi anak derhaka, gua berjalan perlahan ke lokasi gearbox. Ayah gua pandang slek dan terus duduk selesa dalam kereta.

Sebenarnya bukan satu job mudah nak mengalih gearbox ni. Berat nya cecah berat 13 orang bayi tempatan. Di zaman dulu, barangsiapa mampu mengangkat gearbox ini lebih dari seribu kali tanpa minum air, beliau berhak digelar badang gearbox.

Sambil gua mempersiapkan tempat baru untuk gearbox, ayah gua pun berlalu pergi. Gua kembali ke lokasi asal gearbox , ambil kain lalu menutup permukaan atasnya. Selesai saja mengalas pakai kain, gua masuk ke dalam rumah, memasang kipas pada kelajuan lima seraya pekena tidur petang selama tiga jam setengah.

Moral: Gua macam tak rasa ada pencuri sanggup mengangkat sebuah gearbox yang seberat tu.



Read Users' Comments ( 1 )

Pesan Ayahcik Uda


Pada suatu petang yang damai,angin bertiup perlahan diselang seli bunyi kenderaan melepasi jalan besar, Rahim kelihatan rancak berborak dengan Ayahcik Uda. Berteman biskut jekeb gula cicah teh o panas, ada lah dalam sejam mereka di pangkin kayu.

Jika dikira penguasaan siapa lebih makan biskut jekeb,jelas Rahim jauh mendahului Ayahcik Uda. Separuh peket rasanya Rahim pulun sorang. Ayahcik Uda jenis tak bekira biskut jekeb. Biskut tu pun subsidi kerajaan bagi tempoh hari. Apalah sangat nak dikemutkan.

Sedang Rahim sibuk menguis naik biskut yang lembik dalam cawan teh o, Ayahcik Uda bersuara, 
"Him, kekgi esok luse mu ade anok jage molek la anok mu,Him. Ayohcik bukang nde Him weh, Ayohcik ni takboh la kalu buleh mu wak slek pe Ayoh cik buak. Sayang ke anok beri habih pitih tanoh mendape segale hok ade. Doh kite ingat die jenih beringat,jenih panda jage pitih. le ni mu tengok sendiri mende hok jadi".

Rahim merenung muka Ayahcik Uda. Merasakan dengan gaya tenungannya tu boleh menjadi maksud lain, Rahim mula buat angguk kepala. Nak bersuara pun tak boleh. Ada biskut jekeb melekat di celah celah gigi. Buruk rupa kalau bercakap nanti fikir Rahim.

"Dakpe Him.Mu ingat molek mende hok Ayohcik nok pesang ke mu. Mu anok sulong. Ade lagi adik adik mu. Bukan mu tahu panjang umor mane orang tua mu tu," tambah Ayahcik Uda kepada Rahim.

"Betol doh tu Ayohcik. Betol betol.Nok teh lagi dop Ayohcik?" balas Rahim sambil perlahan menuang teh o ke dalam cawan. Tidak pula Ayahcik Uda menjawab pertanyaan Rahim

"Ingat Him, biarlah kite dop beri harte ke anok anok ke adik adik kite. Dakpe. Tapi mu kene buwi adik mu,anok mu dengan ilmu.Ajor anok mu dengan ilmu,Him. Ade pitih takdop ilmu bahang di tanoh saje je kekgi. Jadi per Ayohcik la esok tua. Ingat Ayohcik pesang ni" ujar Ayahcik Uda menghabiskan kata kata.

Mata Rahim bersinar. Rahim seolah baru disuntik semangat. Rahim membuka luas dada, mendongak kepala. Rahim merasa berat di belakangnya. Bukan berat beban, tetapi berat memikul tanggungjawab. Akhirnya masih ada orang yang percaya Rahim mampu ada anak suatu hari nanti.




Read Users' Comments ( 2 )

Soal hati lelaki [sinopsis]



*Mainkan lagu untuk penghayatan yang lebih power


"Sejujur manakah kata-kata...ketika kita bertentang mata... Bolehkah aku percaya.." perlahan lagu Springs berkumandang di corong radio. Rahim mangkit malas. Meneguk baki air milo pagi di tepi katil. Suamnya masih terasa di tekak. Hujan di luar masih mencurah. Tidak selebat tadi,sekadar cukup memaksa mak Rahim mengangkat baju di ampaian.

Rahim merenung ke luar tingkap. Melihat telatah kanak kanak kampung berpesta hujan,awan yang mendung sayu seolah faham isi hati Rahim. Rahim duduk atas bangku kayu di tepi tingkap,melabuh tangan seraya menongkat dagu.

Fikiran Rahim tidak menentu. Sekali sekala terawang membayang kisah kisah lalu. Membuat Rahim senyum, murung dan bersahaja. Dulu hidup Rahim diwarnai ceria,dihiasi dengan sayang namun semuanya tidak lama. Empat tahun lebih pernah bersama bukan satu kerja mudah. Susah senang sama dirasa akhirnya Rahim pasrah yang semua sia sia.

*******
Cerita lama itu berlalu membuat Rahim tabah dan kuat. Baginya parut lama tiada lagi terasa. Lama Rahim ambil masa. Walau ada lagi yang masih bercerita, Rahim sudah biasa. "Ah,benda lama. Biasalah tu.Kahkahkah" tawa Rahim bila ada bertanya. Dua tahun cukup untuk Rahim betul betul selesa tanpa kekasih lama.Biarlah mereka yang tahu sahaja tahu bagaimana peritnya Rahim menerima ini semua.

Adat manusia selalu leka, terlupa dengan keindahan dunia,begitu juga Rahim. Hati yang dua tahun lamanya tertutup rapat mula diketuk kuat. Rahim kalah. Perlahan Rahim kembali membuka walau tidak semua,terurai juga. Maria. Gadis yang hampir empat bulan Rahim kenal. Dari laman maya sehingga mereka bersemuka. Maria juga gadis biasa,tidaklah tinggi mana,manis senyumnya dan pandai juga bergaya. Senang Maria menjinakkan Rahim.

Bagi Rahim tak mudah baginya melembutkan hati dalam usia Menjangkau 25 ini. Sebelum Maria ramai juga Rahim jumpa. Malah ada yang lebih hebat dan bergaya dari Maria. Tapi jenis Rahim bukan rupa paras dan harta menjadi ukuran. Rahim sahaja tahu kenapa dalam ramai ramai,Maria seorang sahaja berjaya.

Segala kesilapan lalu tidak lagi mahu Rahim ulangi. Biarlah Rahim memperbaiki dirinya yang lalu buat Maria. Namun Rahim sedar perjalanan mereka masih jauh. Rahim masih ada cita cita di depan dan Maria pula jenis wanita berniaga. Bagi Rahim jika boleh, biarlah mereka sama sama berjaya dalam bidang masing masing dahulu. Buat masa ini biarlah sekadar teman tapi mesra sahaja.

Hari berganti hari Maria seolah tidak sama lagi. Maria semakin menjauh. Segala kata manis Maria buat Rahim kembali tertanya tanya. Apa Maria ada niat lain sebenarnya? Apa Rahim bakal kembali merasa pahit yang pada awalnya manis sahaja? Walau tidak sama seperti dulu, sakit tetap sakit. Jenis Rahim bukan tahu duduk diam bersahaja. Rahim ada cara Rahim tersendiri.

Dan apa yang Rahim jumpa benar benar menggores luka lama. Rahim terkedu. Duduk di bangku mendengar sahaja kebenaran bersuara di telinga. Rahim diam buat seketika. Hatinya panas,darah mudanya kembali membakar. Rahim betul betul berang. Bukan marah akan kebenaran namun benci dengan semua penipuan dengan semua harapan. Baginya maaf bukan segala.

Walaupun baru di awal perkenalan, Rahim sakit ditipu. Dua kali jiwa lelakinya diuji. Dan kali ini Rahim tak akan diam. Maria yang begitu Rahim hormati rupanya pandai bermain dengan janji. Pandai Maria menabur kata kata rupanya semua dusta. Rahim sakit. Rahim pedih.

*******
"InsyaAllah,jika ada rezeki kita berjumpa lagi" itulah kata kata terakhir Rahim sebelum meninggalkan Maria yang masih tertuduk di kerusi rotan. Diam tanpa kata. Sekali sekali terdengar suara lembut Maria menjelaskan hal sebenar. Rahim bangun,menyarung kasut dan melangkah pergi. Segala kusut di dada telah Rahim luahkan. Maria dengar. Maria tahu. Tapi Rahim tak tahu apakah Maria faham semua. Apakah Maria belajar apa kesilapan Maria.

Berat kaki Rahim melangkah pergi. Bukan ingin menghina mahupun menurut sahaja kata hatinya kepada Maria. Bagi Rahim yang benar selalunya pahit. Seolah ubat yang pahit namun akhirnya menyembuhkan.

Tak siapa yang tahu apa Rahim rasakan. Maria yang selalu ada untuk Rahim saban hari bakal hilang. Rahim masih menyimpan harapan yang hanya Rahim sahaja tahu. Harapan yang Rahim simpan untuk dirinya buat Maria. Jangan mudah melatah. Jangan memberi harapan jika diri masih ragu ragu. Apa guna sebuah perhubungan jika diri belum pasti bersedia.

Maria belum benar-benar faham erti setia dan pengorbanan. Masih jauh untuk Maria atau Rahim membuat keputusan. Apa yang lebihnya Rahim di sini, dia ada kesetiaan. Kesetiaan yang di bawa dari episod dahulu dan kekal bersamanya hingga ke hari ini. Maria masih muda,dan Rahim masih mengejar cita cita. Dua haluan berbeza walau penamatnya sama. Masing masing ingin berjaya.

Biarlah masa menjadi saksi kini. Apa yang terjadi sudah terjadi. Dan jika besok Rahim bertemu Maria lagi,segalanya mungkin tidak lagi sama. Mungkin ada rasa yang lebih kuat lagi antara mereka atau mungkin rasa itu telah pergi,rasa itu telah mati.

*******
- Mane gua nak cari cendol pulut. Jenuh dua hari menulis cerita Rahim. Ni kalau buat drama macam boleh pergi jauh.





Read Users' Comments ( 3 )

Kisah Ragbi Sujak

Suspek berdiri di kiri
Permainan masih diteruskan. Setakat ini perlawanan sudah berlangsung hampir ke separuh masa pertama. Khairul Hisham masih semangat. Dari bangku sekolah,Khairul Hisham terkenal dengan tekel yang power. Tak ramai anak muda sekarang sekering dia. Jika sebut sahaja pasal tekel skorpion,semua mata tertumpu pada Khairul Hisham. Namun dia sedar,apalah nilai tekel skorpion jika bab tekel makwe pun masih hijau.

Dengan tidak padan pendek, pergerakan Khairul Hisham jelas kelihatan dari sudut tepi padang. Dari satu tekel ke satu tekel berikutnya. Begitulah Khairul Hisham. Tak mengira saiz badan,siapa datang dia hadap. Berpegang teguh pada prinsip "Kalau tekel orang biar sampai konkusi otak", dia mampu lakukannya.

Kelihatan seorang pemain ragbi pihak lawan menerpa ke arah dia. Khairul Hisham tidak mudah panik. Dia tahu dia sudah baca ayat kursi,dia tahu dia sudah bismillah 21 kali sebelum ke padang. Namun, dia tak bagitahu mak dia,dia pergi main ragbi. Itu masalahnya. Manakala, pemain tadi rakus menuju ke arah dia dengan wajah tanpa sedikit belas kasihan.

Khairul Hisham tunduk, lantas mencapai buku lali pemain tadi. Di cengkamnya rapat dan diangkat melepasi paras kepala. Dia berjaya. Pemain tadi jatuh bergulingan. Mungkin boleh sampai ke tahap ingin menjerit kesakitan. Tapi atas sebab menutup rasa malu, pemain tadi jatuh dan mendiamkan diri sahaja. Lantas pemain lain dari pihak lawan datang membantu. Khairul Hisham kesorangan di bawah pemain pemain lain. Sorang sorang dan tersenyum. Aneh bukan?

Khairul Hisham bingkas bangun. Keadaan masih terkawal walau ada bunyi bunyi bersorak tepi padang. Ada yang menjerit keriangan,ada juga yang menangis tak pasal pasal. Khairul Hisham terasa ada cecair panas mengalir dari hidung. Jenis dia biarlah kena tinggal bas, tak ajak pergi makan, kalah snooker dengan Hafizul Yusof  mahupun tidur luar rumah dia tak kesah. Tapi pasal darah, itu dia kalah.

Perlahan dia berlari menuju ke medik tepi padang,sambil memejam mata dan menutup mulut. Mungkin ini padahnya kalau main ragbi tak halo mak dulu katanya pada diri sendiri. Dia mula serik dan insaf tapi segalanya sudah tertulis. Dia pasrah. Timbul rasa menyesal yang menebal kerana tidak awal awal ceburkan diri dalam ping pong atau sekadar kawad kaki 31 Ogos yang sah sah selamat dari segi fizikal dan mental. Terlambat. Nasi sudah menjadi bubur.

"Dik, bibir adik belubang ni. Ni dalam ni dik. Kena but ni. Kita jahit dulu lah ye" kata brader medik penuh tatabahasa. Dia mula cemas. Terbayang jarum,pisau,gunting,mesin MRI,doktor pakai spek muka penuh nafsu,semua seolah menanti dia. Dia negatif hal jahit jahit luka. Dia tahu dia perlu buat drama.

"Takpe bang nanti saya pergi dengan member saya. Oi Dib! Jom kita pergi hospital.Segera segera." sambil berlari menuju entah ke sapa sapa dan hilang dalam kesesakan khemah pemain pemain lain. Brader medik berdiri kaku, penuh tanda tanya dan terus jadi gila.

Moral: Main ragbi jangan sampai makan jahit sepital

- Selamat hari jadi Jak!
- Kredit Alep Si Objek Legap



Read Users' Comments ( 2 )

Pagi ini makmur


Maka diberitakan dari segenap penduduk Kulim khabar gembira. Yang suram menjadi indah,yang malap kian cerah dan begitulah seterusnya. Ada yang berpesta dan bergempita gembira bukan kepalang.

Dari pekan Kulim membawa ke Bukit Lengkok ke selatan hingga ke Anak Kulim, kaum kerabat tak kira warna kulit tersenyum riang seperti perang yang lama sudah tamat.

Dari rumah ke rumah,makcik makcik berborak sesama mereka disusuli suara suara merdu nyanyian anak muda. Begitu indah pagi ini bermula.Golongan lelaki pula tidak mengira usia begitu semangat ingin bekerja. Mereka seolah maklum hari ini hari bermakna. Seolah hari merdeka,hari yang lebih baik dari seribu hari sebelumnya.

Anak anak muda kembali berlari ke sekolah. Bermandi peluh bukan peluh keringat. Tidak diendahkan lencun baju asalkan mereka tahu hari ini seolah hari raya.

Dan tidak ada apa lagi yang benar benar menggembirakan hari mereka pagi ini. Lama mereka menanti,ada yang putus asa menunggu ada yang sudah dijemput Ilahi kerana lama sangat menanti. Menanti hari ini tiba. Dan akhirnya terbukti sudah terkabul segala janji.

Janji yang gua mangkit pagi. Ya,benar gua berjaya menyedut udara pagi hari ini. Bangun pagi dan terus bersarapan di kedai Mak Ngah Ti.




Read Users' Comments ( 4 )

Kisah dari gerabak R4

Gua bersama seorang brader topi khakis dan pakcik tua berjaket hitam sedang sedap pekena milo panas diselang seli hembusan asap pekat rokok ke dalam ruang gerabak. Bukan senang nak berborak dalam gerabak yang bukan dari kelas satu. Bunyi bising dan kocakan koc menyukarkan aktiviti berborak kami.

Gua gemar mendengar cerita pakcik tua tu, penuh keyakinan. Bercerita hal ehwal emas semasa, pergolakan di Baghdad, kehidupan di Filipina secara terusnya membuat gua yakin bahawa pakcik ni kuat berjalan orangnya. Bagi mengelakkan perbualan memihak kepada pakcik tua sahaja,brader topi pandai memainkan peranan. Peranan gua pula di situ, banyak ke arah mengiyakan dan menidakkan sahaja apa yang mereka tanya.

"Kenapa tidak beli emas bar saja. Bukan kita pakai pun 916" tambah gua kepada pakcik tua tu. "Emas 999 nak buat apa, kahkahkahkahkahkah!" gelak pakcik tua tu kepada gua selama 10 minit. Dan tak semena semena, gua pegang leher pakcik tua tu kemas. Sangat kemas. Muka dan satu badan gua jadi hijau. Pakcik tua mula panik seraya menyerahkan diri sahaja.  Sambil menjerit "huargh" gua terus melemparnya keluar dari gerabak. Itulah kali terakhir kami melihat pakcik tua tu ketawa berdekah dekah.Kemudian, Gua dan berader topi kembali berborak hal emas tadi tanpa segan silu.

Moral: Jangan gelakkan orang sampai 10 minit.





Read Users' Comments ( 3 )

Pulang dari Kolumpo


 Seiring cerita cerita mulut dan media cetak terdahulu,sebagai seorang aktivis sosial masyarakat,kebanyakkan dari mereka menggunakan keretapi sebagai jalan mudah dari satu matlamat ke matlamat lain. Begitu juga gua. Cuma gua ni bukan sekadar aktivis sosial malahan juga rokes kapak yang ulung.   

Perjalanan pulang gua ke utara tanah air tidaklah sesukar seperti dibayangkan. Tidak ada aksi aksi menentang rasaksa jahat, tembak menembak, mahupun penyeludupan senjata api seperti filem holiwud. Hanya sekadar membeli tiket lantas menunggu ketibaan keretapi. Senyum manis dari makwe menjual tiket keretapi pula meringankan lagi beban beg yang dipikul. Sempat juga gua berborak seminit dua bertanya nama pesbuk makwe tu,.   

Gaya keretapi baru saja meninggalkan kota Kolumpo,gua dihampiri dua berader. Atas bawah gua perati berader berdua ni. Berader ni gua tahu bukan masyarakat marhaen kita. Berbahasa inggeris dan hidung yang bukan main runcing mancungnya meyakinkan gua diorang ni masyarakat dari seberang laut sana.   

Sejam gua berborak, dari subjek suai kenal, bertukar tukar rokok,  memiwit makwe lalu sehingga dah tak ada apa nak borak lagi, suasana jadi sepi seketika . Deruan dari geselen besi besi badan keretapi mengambil alih dialog kami. Selama sejam itu gua menyimpan rasa yang sebenarnya berader berdua tu semacam buat buat faham saja apa gua cakap. Gua dah mula rasa yang gua mengepala banakan diri sendiri. 

Celake bukan?




Read Users' Comments ( 2 )

Rahman ingin kuat



Rahman Muzali mangkit dari tidur. Selesa dengan cara hidup tidur pagi,mangkit tengah hari ,Rahman tidak lagi endah cakap cakap orang ramai yang mengutuknya sebagai guard taman, kaki pewit makwe shift malam, kaki takde rumah. Ada juga yang cuba ambil kesempatan mengutuk Rahman sebagai kaki bercagu. Rahman terima semua tomahan sebagai cabaran menjadi tren remaja semasa,tidur lewat. Rahman sedar hidup penuh dengan cabaran

Rahman mencapai rokok,menyedut dalam dalam dan menghembus ke udara. Ada asap pekat dan ada asap nipis. Bunyi kipas bilik memenuhi suasana sepi rumah. Ibu ayahnya pagi keluar bekerja,adik adik masih di bangku sekolah, membuat Rahman ingin sekali berborak tapi rahman seorang diri. Pernah sekali rahman cuba berborak dengan kucing makwe depan rumah. Tak lama Rahman dapat beborak, selepas tepat dilempar kasut di muka oleh mak makwe tu,Rahman bangkit lari. Namun cukuplah bagi Rahman,dapat juga berborak dengan makhluk real. Lebih wajar dari berborak dengan makwe yang entah betul makwe entah tidak di pesbuk dia.

Rahman mematikan bara rokok dalam cawan. Mati Rahman kalau mak dia tahu cawan Arcopal yang mak dia beli di Langkawi dibuatnya astray rokok. Lantas Rahman menuju ke cermin sebelum sempat membuka pintu bilik. "Aku bukan lagi Rahman yang dulu" bisik beliau sambil tangan meraba muka.

Rahman betul betul mati akal,mati lesen kereta,lesen SSM dan segala lesen lagi semenjak Rahman cuba join scene tidur lewat ni. Tiada siapa yang mampu memahami apa yang Rahman mahu. Makwe depan rumah, mamak di pekan, kutu lepak malam Rahman, makwe kerja jusco, makwe seven eleven semua tidak mampu membantu Rahman. Rahman kesunyian. Rahman seolah seketul tahi di dalam mangkuk,seorang diri ditinggal si pembuang tahi,menunggu masa di flush sahaja. Itulah Rahman jika dipendek ceritanya.

Rahman tidak mahu menjadi tahi. Rahman tahu tahi itu busuk dan Rahman wangi. Rahman berpelajaran. Rahman masih ada cita cita dan tahi mana ada cita cita. Bukan Rahman tidak ingin berjaya, tapi Rahman juga ada cara sendiri untuk berjaya. " Mereka yang berjaya dengan acuan orang lain adalah mereka yang kuat politik, kuat belakon dan takut hantu" kata Rahman satu ketika dulu kepada Paul Hassan.

Berpegang kepada prinsip hidup mesti ada kawan dan manusia bukan daripada haiwan seperti teori Darwin, Rahman cepat mencapai telefon bimbit dia.

"Oit Dol, ko kat mane? Aku nak turun Kolumpo ni."



Read Users' Comments ( 0 )

Malam seram sejuk

 "Chait,dan lapan lagu ja karoke. Mana syiok! " bising Wan Gym selaku individu yang paling champion karoke tadi. Walaupun hanya dua lagu sorang, dia tetap tibai lagu yang perlu ada suara tinggi yang solid serta mood yang konsisten. Gua paham sangat jiwa orang jaga gym ni. Ramai mereka yang kompius samada perlu ke arah gangsterism atau kekal main besi saja.

Gua perati cermin pandang belakang, Shah Berek dengan Suhaimi Anuar mula letak kepala atas seat tanda sedap. Ada juge terasa nak buat brek mengejut biar terhantuk kepala diorang ke seat depan, tapi memikirkan jalan gua lalu ni keras dia pun boleh tahan, gua simpan hajat. Esok ada lagi kalau nak mengenat.

Jarak karoke ke rumah gua boleh tahan makan masa juge. Melalui selekoh-selekoh tajam Bukit 300 ni buat gua rasa seolah main drift pun ye juga. Tapi taknak lah nampak sangat depan Wan Gym. Dikatanya gua perasan nanti mana gua nak letak muka. Setakat amik korner tak tekan brek tuh gua tak heran sangat dah.

Siaran radio sekali sekala mengalami sedikit gangguan, faham sajalah tempat hutan macam ni bukan kerja senang nak mentenkan gelombang radio. Ada siaran RTM ni pun dah beruntung sangat gua rasa. Kurang-kurang ada boleh juga orang kampung sini tahu keputusan terkini Piala Malaysia. Speaker gua pun adalah sikit kerja nak kena bunyi.

Sedang ralit gua melayan korner akhir, Wan Gym menjeri tak semena-mena "Oi, lembu! oi! Brek! Brek!" Serentak gua dapat rasa kepala Shah berek menghantun kepala seat gua, sambil Wan Gym kemas berpaut pada dashboard depan tanda selamat. Suhaimi Anuar, terselit di tengah tengah kerusi gua dan Wan Gym. Entahlah, nak gelak pun timbul rasa serba salah. "Lembu barua mana duk buat jalan ni macam pak dia ni!Nak aram betoi" suara Suhaimi Anuar perlahan sambil menarik kepala keluar dari celah seat.

*****
Ada kutu gua yang pandai sangat cerita bab-bab alam ghaib. Gua tak suka port sangat sebab diorang ni tidur pun pasang lampu lagi. Kah kah kah!



Read Users' Comments ( 3 )

Dosa silam di Tahun Baru.


Selesai bersiap-siap apa yang patut, Zaki Idris, Muslim Jaafar serta Sobri Hitam bergegas turun dari hotel. Perjalanan jarak jauh dari semalam masih bersisa namun gagah jua ketiga-tiga mereka malam ni. Zaki Idris selalunya mengepalai segala bentuk projek pada sebelum-sebelum ini. Namun pada malam ni rasanya Muslim Jaafar lebih champion akan hal ehwal kawasan ini.

Tahun baru kali ni agak rancak dirasakan berikutan hal mereka tidak lagi sama seperti tahun-tahun sebelum. Biasanya kalau tak ke pekan Kulim, di kampung saja bersama Borhan Bakti selaku joki yamaha satu dua lima yang setakat ni memang solid kalau bab amek korner kat selekoh Terap 18. Pernah sekali diceritakan Borhan Bakti amek korner sambil layan lagu sex pistol. Begitulah powernya dia ni.

Selang seli budak-budak main mercun di tahun baru kat kampung, cengkerik kembali menghiasi suasana. Sekali sekala terdengar kutu-kutu Borhan Bakti bakar line ajak main moto. Habuan tak besar mana, sapa menang nasi goreng kampung kedai Pak lah di Pekan Serdang sudah memadai.  Kadang kadang ada la yang tong lebih buleh buat open table satay lima ke enam puluh cucuk.

Lain ceritanya di sini. Suasa restoran ayam kfc serta beger mekdi padat dipenuhi pengunjung. Petronas yang tak pernah ada di kampung, di sini bersusun-susun orang ramai melabuh kenderaan masing-masing. Sobri Hitam yang tadinya asyik bermain game snake di henpon memecah sunyi suasana. " Oi mana kita ni. Barua betoi, dah dua belaih setengah ampa duk cegat pa lagi. pederaih la sikit", namun mata masih terpaku di skrin henpon. "Kita pi jalan depat sikit. Depa duk habaq, pantai memang rancak oi" balas Muslim Jaafar seraya mempercepatkan langkah.

Zaki Idris mula rasa tak sedap berikutan cerita-cerita hantu yang sering dia dengar lepas jam dua belas malam. Zaki ni memang jenis buat-buat berani selalu. Dulu dekat MRSM dia ni skema je orang nya. Tapi sejak setat main band punk tiga bulan lepas dah mula setat hisap surya. Entah apa dia ni pikir, semua ambil keputusan duduk diam.

Suasana kelam diselangi lampu-lampu hotel menyuluh kegelapan gigi air. Masih kedengaran lagu-lagu disko malam, tapi mereka tak pasti dari mana arahnya. " Kita pi jenguk depan sikit, kot ada ka," Muslim Jaafar sekali lagi bersuara dan seraya yang lain mengangguk tanda faham. Kiri kanan pantai dipenuhi orang berkelah. Ada yang ber-bbq dan ada juga yang duduk saja mengadap laut luas. Biasalah, dalam hidup ni ada jiwa yang susah kita nak faham.

Zaki Idris jalan berjarak dengan gigi air dirisaukan takut takut ada hantu air main-main eces dengan dia. Tapi lagak cool sambil menghembus asap pekat surya agak berjaya menutup hati kecilnya. " Oih, depan tu sikit tu orang duk ramai oih. jom jom" Zaki menjerit dan berlari anak menuju tempat tersebut.

Lagu yang sebelum ni hanya didengar di youtube dekat cc kampung kali ni benar-benar dirasakan. Dentuman bass kuat dari 8 speaker besar sudah tentu senang-senang saja menelan bunyi sistem audio kereta kancil Pali Hanum, pegawai pejabat tanah kampung mereka. Itulah bass paling champion setakat ni yang mereka dengar. Terkejut besar bila kali pertama mereka dengar muzik sebegini powernya, dah la kuat, muzik saja pulak tu. Liriknya entah ke mana. " Tak ada art langsung muzik ni," kata Zaki sebagai pemain gitar band beliau.

Dilihat ramai anak muda terkinja-kinja di atas pentas sana, tak kurang pula yang berpelukan di bawah. Tak kurang lima puluh meja dipenuhi air arak, air coke, makanan dihidang di meja masing-masing. Ada juga orang-orang luar dilihat menari perlahan bersama orang kita. Semuanya mabuk dilayan muzik sentuhan si dj atas sana. Yang lebih menarik perhatian mereka ada ramai gadis memakai bra dan berbikini di depan. Berbagai jenis bentuk badan terdedah membuatkan hati lelaki muda mereka mula mengamuk.

Tak semena-mena Muslim Jaafar menarik tangan Zaki Idris dan Sobri Hitam sambil berkata " Ni yang member aku duk habaq ni. Gila pa, depa ni bukan sedaq apa dah ni. Jom,jom!". Dan mereka bertiga perlahan-lahan hilang dalam samar-samar malam di tengah lautan wanita berbikini hitam.

*****

Mendegar cerita Amalina terpikir gua seketika. Makan tahun juge gua lepak kedai kopi pakai seluar pendek tapi mujurlah SPM gua tak power macam dia.



Read Users' Comments ( 3 )

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...