dekat akhir puasa

Jam berdetik ke waktu 4.30 petang. Masyarakat Kulim umumnya jika tidak di ofis masing masing sudah pasti berpusu pulang ke rumah. Tak macam aku. Aku dah ada kat rumah.

Biasanya bulan puasa ni aktiviti siang aku agak terbatas. Walau terbatas aku cuba manfaatkan sebaik yang boleh dengan tidur sekejap sekejap dan tolong mak aku ke bazar.

Jadi untuk masih mahu jadi orang yang ada wawasan, aku melepak waktu malam. Melepak waktu malam ni perlu true dan bergaya. Jika diperatikan jenis lelaki keluar malam, rata rata memang bergaya tak patut. Kalau jenis keluar malam tak bergaya tu boleh kata baru nak up.

Jadi disebabkan betapa fokusnya aku beraktiviti di malam hari, aku lupa dah masuk puasa ke 25. Mungkin puasa ke 25 untuk aku kini. Jika hidup yang dulu mungkin baru puasa ke 15 ketika orang lain dah puasa 25.  Yang belen tu kira jahanam.

Bukan lupa itu sahaja, lebih mendebarkan, aku pun lupa membeli kelengkapan raya iaitu seluar dan baju baru. Benda macam ni buat aku baran betul. Macam mana aku nak beraya rumah makwe? Macam mana makwe nak pandang aku dua tiga kali tak kelip? Macam mana? Macam mana?

Aku pun ambil masa berfikir. Makan masa juga aku berfikir. Aku berfikir dan bertenang. Selang seli aku buat. Fikir dan tenang dan kembali fikir. King tak patut aku bab bab berfikir secara deep ni.

Sejenak berfikir, aku berbisik pada diri aku sendiri.
"Ah tak perlu seluar dan baju baru untuk impereskan orang kampung. Bukankah dengan melihat aku sahaja orang banyak sudah pasti imperes?"

Dah la, aku nak mandi.






6 comments:

Anonymous said...

haha tah pape

Anis Haha said...

mcm hawau kondifen ;p

Ibnu Kassim said...

pergh!! harun ajis!!

dilladoodledat said...

kehkeh melihat kamu saja saya cukup impressed .

fadh leyanie said...

erk,,betul ke org kg impress haha.

adam said...

Ini legend nih. Haha.

Post a Comment

ha komen, komen!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...