Kat mana nak mula?

"Abang, saya nak tanya sikit boleh?"

"Tanyalah."

"Dalam penjara ke lokap ke, banyak tak tempat kosong?"

"Entah lah. Rasanya ada la kot."

"Kalau ada kosong kat dalam sana, sebab apa uncle tu tidur tepi jalan je abang?"

*Banyak sangat benda tak kena. Aku tak tahu kat mana nak mula.



Read Users' Comments ( 3 )

Cerita Zuhur

Ada satu tengah hari yang mana awan berwarna putih macam biasa dan langit juga kebiru biruan. Juga macam biasa.

Masa tu dalam tahun 2003. Seingat aku badan aku tengah sedap betul itu time. System of a Down memang tengah trending. Gemilang tak patut 2003 ni.

Sungguh pun rock tak patut, aku tidak lah sampai minum darah atau bakar Quran. Masih lagi turun surau bila kena hambat sama warden, bernasyid sekali sekala, lipat sejadah seusai solat dan sebagainya. Cuma doa lepas azan aku tak berapa nak ingat sangat. Jadi aku buat gerak-gerak mulut saja.

Maka pada satu tengah hari yang macam aku cakap tadi, aku pun mula lah bersolat Zuhur. Aku solat dalam dorm saja sebab time tu warden tak tunggu depan pintu asrama. Kalau dia tunggu memang aku pusing balik masuk surau solat jemaah. Rotan dia saja tinggi bahu. Azab kalau kena, Tuhan saja yang mengerti.

Semua dah steadi. Lepas takbir, aku pejam mata rapat habis. Tapi ada la buka sikit sikit bila rasa orang lalu. Rukuk pun memang cantik kalau orang tengok. Tangan pula, betul betul paras lutut. Sudut pinggang 90 darjah. Memang tip top pendek cerita.

Lepas rukuk, aku pun sujud rakaat pertama. Okay tak ada masalah. Duduk antara dua sujud dan sujud lagi sekali.

Bila nak bangun saja dari sujud kedua, aku tak boleh. Ini betul masalah. Aku macam tersangkut-sangkut

Kerana gagal bangun dari sujud, penghayatan solat aku hilang entah ke mana. Lalu aku pun bersuara deras.


"Cilaka mana letak bola kat celah kaki aku tadi? Baik cakap!"













Read Users' Comments ( 5 )

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...