Di mana?

"Eh, betul ke laki dia kaki betina?" tanya Limah bersungguh.
"Apa yang tak nya, laki aku sendiri nampak laki dia berjoget sakan kat pekan" Balas Ramlah.
"Isk isk, nampak baik ek, tapi.. ni mesti tak reti jaga laki la tu!" Laju Limah respon.
..........

"Ha Lan, kau nak ke mana? Dah asar belum? Sembahyang pun nak kena suruh!" pekik Limah sama anak sulung nya.
"Dah mak. Orang nak main bola kejap!"

Sekarang, macam mana?



Read Users' Comments ( 5 )

Petikan ilham

Dipetik dari tulisan seorang rakan- Zek Komando.

Silakan Zek,

Baik lah aku macam biasa mesti ada tak kena punya. mesti ada benda aku naik geram. kali ni hampa nak cakap apa pun aku tak kira lah. hampa nak label aku macam mana pun hampa punya pasai lah. aku tetap okay dengan hampa semua. tak payah cakap, aku tau aku jenis steadi.
.
aku jadi heran bila orang mula cakap cakap syed azmi itu ini itu ini. paling tak boleh blah, kenal pun tidak ,main hentam saja.kristian lah, syiah lah. kepala bana apa ni? aku tak salah hampa juga. melayu memang macam tu. aku tak ada masa cerita pasal dia. hampa google sendiri. jangan reti uplod gambar selfie saja.
.
masalah sekarang yang aku heran masa buat acara menyantuni orang miskin, orang orang kampung, isu masyarakat, kanak kanak, anak yatim, pendidikan dan segala macam yang 'confirm-malay-compliance' hampa buat dek. hampa buat tak nampak. hampa boleh duk layan cerita drama. tapi masa part 'anjing' saja hampa jadi kronik. hampa jadi kalut dan lorat. semua nak kena cakap dan tunjuk yang hampa saja lah islam. hampa sajalah tahu hukum hukum semua. bila tanya mazhab lain tu islam ke bukan, hampa jadi kelam kelibut. tak tau nak bagi ulasan. hampa ni jenis macam mana? tapi aku tak salah. melayu memang macam tu.
.
ni jelas bukan isu anjing. ini isu lain. isu apa aku pun tak tau nama. jadi biar aku bagi nama.aku senang bagi  nama 'melayu-paranoid' atau simptom 'gila-syurga'. semua pakat nak masuk syurga. kalau orang lain sikit dari hampa, hamba label sesat. nak sepak, nak pukul nak tangkap humban masuk penjara. hampa ni macam mana? bila orang sentuh sikit pasal agama ke kaum hampa, hampa mula kelam kelibut balik. konon nak jaga. konon nak melindungi. tapi dalam masa sama hampa kondem orang lain. hampa rampas hak hak orang bersuara. hampa bagi alasan yang hampa rasa munasabah amat tapi orang lain dengar, macam bangang. kalau Islam itu benar indah dan damai, tanya diri hampa. "Indah ke Islam versi yang hampa anuti ni?" . Indah ke perbuatan hampa ni? adil ke? bukan kah Islam itu juga agama yang adil, tinggi dari segi akhlak dan budaya? habis tu kita buat apa selama ni? lebih memisah misahkan antara makhluk dari bersatu padu. aku sebut makhluk tau.
.
satu lagi aku herannya puak puak agamawan pun sama naik. berlumba konon nak komen. tapi komen apa? komen apa merapu ja lebih. bukan semua. ada yang mampu bagi komen yang di luar kotak pemikiran biasa. tapi ada hampa baca? ada hampa ambil peduli? sebab apa? sebab dia tak glemer. dia jarang masuk tv. dia tak lawak dan macam macam sebab lah. atau last sekali sebab dia tu pembangkang,dia tu kerajaan, dia tu islam liberal, salafi dan macam macam yang hampa reka. tapi aku duk nampak yang bukan agamawan lebih dari agamawan. bila kita cuit sikit tanya. mula cakap tafsir sendiri, pengaruh barat dan sebagainya. tak apa aku faham, melayu memang macam tu.
.
sekarang ni aku malas taip panjang. aku risau juga lepas ni isu apa pula hampa nak buat hingar dan jaja. anjing sudah, nama Allah sudah, sultan sudah, ketuanan melayu pun dah sudah walaupun duk renew tiap tiap tahun. sekarang sama sama fikir apa masalah kita, masalah hampa semua? betul ka kita semua "gila syurga"? betul ka kita paranoid? betul ka kita selalu hukum orang sana sini? betul ka segala cakap cakap kita pasal agama sebelum ini? betul ka?
.
aku nak buat konklusi mudah yang aku jamin tak tepat. bukan semua macam tu. macam aku cakap, konklusi mudah.
.
konklusinya macam ni- ada ka hampa baca semua aku tulis? tu konklusinya. tu sebabnya. nak baca pun penyegan. nak baca pun pemalas. dah baca pun malas, nak fikir apatah lagi. ikut saja apa orang lain cakap sampai mati.
.
Oh Tuhan, dengan mu kami berlindung atas segala kebodohan dan kesilapan ini semua. Dan Engkaulah jua maha mengetahui.



Read Users' Comments ( 1 )

Mari, pergi. Mari pergi. Sini

"Dan apabila engkau telah melewati ikut-ikutan,
hingga melepasi buntu-buntu sebab dan akibat,
lalu berdiri di atas luar kotak-kotak mainan akal,
nescaya mengaku lah engkau,bahawa lupa yang
menjadi selimut keakuan, bahawa tiada alam yang
bisu dari memuji-muji diri kekasih hakiki lagi sejati,
maka terbitlah bait-bait rindu lagi syahdu antara pencinta
dan dicinta dalam bahasa tanpa kata"

"Dan saatnya engkau menganuti erti cinta, maka bergetarlah
jiwa dan raga, mentelusuri akar cinta hanya untuk mengakui
bahawa diri sejati lah yang berhak ke atas segala mazhab cinta.
Hapus lah jurang antara. Lalu, matilah rasa-rasa, mengalir lah
sebak lara kerna benar sungguh, hanya hakikat meliputi
segala- kosong dan ada "








Read Users' Comments ( 0 )

Malam puasa.

Tepat jam 1.30 pagi, aku rasa lapar tak patut. Aku baru balik dari pekena main besi. Aku main besi suka-suka saja. Mustahil wajah iras Omar Borkan begini tak masuk gym. Nampak tak sedap pula mata orang memandang. Sedikit sebanyak kena juga buat badan.

"Apa faedah nya enko angkat letak, angkat letak besi besi tu? Apa faedah?" kata meraka.

Banyak orang sound aku macam tu. Tapi bagi aku apa beza nya main besi dengan baca buku? baca buku hari-hari pun buka buku, tutup buku. Pergi bengkel kereta belum tentu tak kena tipu. Ayat makwe belum tentu boleh makan. Habis tu, apa faedah baca buku? Apa faedah?

Jadi aku pun tak cakap banyak. Aku terus meluru ke dapur seperti peluru. Biasa waktu begini memang power kalau buat telur. Telur dengan ahli bina badan ni tak jauh. Macam Jimi Hendrix sama fender nya atau Karl Marx sama Das Capital nya atau hijabster sama pintalan hijabnya. Rapat sangat.

Baik, di dapur ada dua papan telur gred yang berbeza di rak. Ini bermakna aku mempunyai 60 biji telur. Sejak tahun 1996, aku tak pernah panik bab kira-kira. Aku mampu menyanyi sifir 10 dengan baik sekali. Aku juga hafal 112 jenis sifir yang tidak dapat aku terangkan di sini. Dengan satu jelingan saja aku sudah boleh tahu lama mana telur ni boleh pakai.

"Boleh tahan enam hari lagi ni! Boleh ni," bentak aku bertenaga di dapur.

Jadi aku pun mengumpul 10 biji telur dengan bergaya. Telur telur ini kemudiannya akan diasingkan kuning dan putih nya. Putih untuk habuan aku makan manakala kuning untuk habuan mak aku bising pagi nanti. Biasanya telur kuning aku biar saja di sinki. Mak mana tak panas.

Jadi aku siapkan segala material yang patut. Sambil sambil tu aku bersiul mengikut bunyi lagu dendangan Pink Floyd, wish you were here. Seminit lepas tu aku rasa macam bangang juga. Ada part yang aku tak boleh nak folo dia punya bunyi. Siulan aku jadi kecamuk. Aku seraya kembali fokus kepada telur.

Botol bersaiz mineral kecil digunakan sebagai alat menyedut kuning telur keluar. Tangkas pergerakan tangan aku. Kiri kanan begitu hidup sekali. Urat-urat tangan jelas kelihatan.

Lantunan sudu perlu menerjah kulit telur dalam kelajuan maksimum 15km/j bagi menghasilkan pecahan yang bagus. Jarak jatuhan tidak kurang dari 3 cm bacaan dari dalam mangkuk. Semua percaturan ini wajib dikuasai bagi tugas rumit begini. Amacam? Teknikal dia serupa macam job angkasawan bukan?

Pecah, sedut, asing, pecah, sedut, asing. Begitu lah sifir nya lebih kurang. Dalam beberapa minit aku dah berjaya mengasingkan lapan biji putih telur. Ini mind-blowing namanya.

Lalu, aku mengambil telur ke lapan dan sedikit mentelengkan kepala. Ada bunyi meletup kecil di leher, membuat aku kembali bertenaga. Kaki dijarak sedikit agar sedap sedap berdiri. Dada dibuka dan badan terus tegap.

Pap! sudu mengena telur. Telur pecah ke dalam mangkuk. Mangkuk itu berisi tujuh biji telur putih sebelum ini.

Tangan kiri aku memegang botol tanda bersedia untuk menyedut kuning telur bila-bila masa.

Aku terhenti sejenak. Aku tenung hasil telur ke-lapan ini dengan agak lama. Aku berganjak selangkah ke belakang sambil jari kanan membelai jambang lebat. Lalu aku kembali rapat. Selepas aku gelengkan kepala empat lima kali aku tunduk mencium mangkuk.

Cilaka, telur busuk rupanya!

Patut lah kuning dia hijau satu macam. Sekarang tujuh biji telur tersebut telah sebati dengan satu telur busuk. Aku mengangguk perlahan tanda faham. Aku tahu apa nak buat.

Akhirnya, aku menarik nafas hingga ke pusat sebelum mangkuk dan telur-telur itu diterajang keluar tingkap menuju entah ke mana mana. Mungkin ke Ipoh, ke Johor atau mungkin ke Cordoba. Aku peduli apa. Aku tengah baran masa tu.



















Read Users' Comments ( 2 )

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...