Berfikir soal cita-cita

Lama juga aku tak menulis. Semenjak setel stadi aku ni sibuk betul. Susah juga sebab dah pasang cita cita nak jadi Perdana Menteri. Cilaka betul. Kan senang kalau aku pasang cita cita just jadi seorang suami dan bapa kepada anak-anak. Amacam? Kepala bana bukan?

Nak jadi Perdana Menteri ni rumit juga nak mula. Sampai hilang punca. Aku ni dah la lama tak ke zoo. Aku rasa job Perdana Menteri ni selain ambil port hal ehwal manusia, haiwan juga perlu diketengahkan. Mana ada Perdana Menteri haiwan. Kalau haiwan miskin dan bergelandangan sapa peduli? Kalau haiwan ditindas siapa nak lawan? Cakap, cuba cakap sama aku.

Itu baru haiwan, aku belum sebut pokok pokok yang lain. Pokok ketapang ditebang sesuka hati, Pokok renek meliar tanpa jagaan rapi, Pokok Franklin yang semakin diancam kepupusan dan banyak lagi. Tak senang, tak senang.

Satu lagi, pasal pilihanraya. Aku pun tak tahu mana nak daftar nama jadi calon. Mana boleh terus jadi Perdana Menteri. Seingat aku, nak daftar nama kompeni dulu pun tak senang. Banyak juga perkara SSM minta. Nak fikir nama kompeni lagi, borang lagi, beratur lagi, ekon rosak lagi. Cilaka, zaman Melaka dulu dulu aku rasa rilek je brader Gujerat buka kedai tepi jalan Melaka. Tak payah bergaduh-gaduh daftar apa semua. Steadi Melaka sebagai pusat perdagangan antrabangsa. Kalau tak kerana Alfonso, aku rasa Jalan Ayer Keroh Lama tu orang panggil Wall Street hari ni.

Itu belum aku sentuh bab bab nak borak dengan Perdana Menteri negara lain. Turki, Amerika, Jepun, China semua. Kurang-kurang aku harus berkawan dengan mereka di laman pesbuk terlebih dahulu sebagai satu permulaan menjalinkan hubungan diplomatik. Aku pernah sekali dua tuit diorang ni, tapi tak pernah balas. Nak retuit balik pun tak ada. Di situ aku syak, mereka tak berani sangat dengan aku. Mungkin aku ni dilihat solid dan bertenaga di mata mereka.

Aku plan petang ni nak cuba lepak sama JKKK taman aku. Mana tahu dia boleh tolong apa yang patut sebagai petak mula aku nak jadi Perdana Menteri. Kurang kurang boleh panjangkan cadangan aku dulu. Aku dah lama rancang Kulim ni perlu juga ada satu stesen radio sendiri. Remaja Kulim kurang didedahkan dengan lagu punk, rock kapak dan puisi puisi melawan. Remaja kulim kalau dibiar lama, boleh jadi gagal berfungsi sebagai aset negara. Aku rasa dengan stesen radio sendiri, adalah langkah yang baik bagi membina kembali pribadi mereka yang leka dilayan Justin Bieber, SNSD, drama maghrib dan 3gp murahan yang macam haram kualitinya.

Baiklah. Aku tak banyak masa ni. Kulim pun baru sudah hujan. Aku syak JKKK dah sampai Kedai mee Pak Nan. Jangan nanti dia sound suruh aku simpan saja cita-cita aku. Memang aku tumbuk muka dia.



*Jadi Perdana Menteri ni apa job dia sebenarnya? Aku betul tanya ni.









7 comments:

smbotak said...

abis tu kalau kau jadi perdana menteri, tak terpikir ke sape layak jadi timbalan?

Danial Jaafar said...

ce tumbuk sikit nak tengok. huhuhu

Anonymous said...

pawer dib pawer.

Anonymous said...

kau takyahlah komen post sendiri, tulis diri sendiri power bagai..

mohd akmal said...

aku perati je cara korang komen. jangan sampai Perdana Menteri saman. kahkahkah!

Anonymous said...

aku perati je anwar

musafir maya said...

Job perdana menteri keje nye duduk atas krusi bersandar sambil korek idong pikir hal masyarakat.

18sx. Sembang puas-puas dgn teman baru di xat.com/grup free dan tak perlu daftar

Post a Comment

ha komen, komen!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...